PENGARUH UKURAN FLY ASH PADA KEKUATAN BENDING KOMPOSIT RESIN EPOXY

0615021125, YUSMAN ZAMZAMI (2013) PENGARUH UKURAN FLY ASH PADA KEKUATAN BENDING KOMPOSIT RESIN EPOXY. Other thesis, Universitas Lampung.

[img]
Preview
Text
07.Riwayat Hidup.pdf

Download (24Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
Abstrak.pdf

Download (155Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB 1.pdf

Download (93Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB 2.pdf

Download (361Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
Cover Dalam.pdf

Download (105Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB 5.pdf

Download (86Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB 3.pdf

Download (369Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Gambar.pdf

Download (7Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Isi.pdf

Download (12Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Pustaka.pdf

Download (138Kb) | Preview
[img] Text
BAB 4.pdf
Restricted to Registered users only

Download (766Kb)
[img]
Preview
Text
Daftar Tabel.pdf

Download (80Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
Hal Judul.pdf

Download (6Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
Hal Pengesahan.pdf

Download (63Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
Kata Pengantar.pdf

Download (130Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
MOTTO.pdf

Download (193Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
Pernyataan.pdf

Download (4Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
Persembahan.pdf

Download (16Kb) | Preview

Abstrak

Di Indonesia jumlah limbah batubara (fly ash) yang dihasilkan per hari mencapai 500 – 1000 ton dan masih belum dimanfaatkan secara optimal atau masih dibuang begitu saja. Limbah batubara yang relatif besar ini menimbulkan dampak pencemaran lingkungan yang cukup berat. Salah satu pemecahan masalah ini adalah dengan memanfaatkan limbah batubara dalam komposit untuk mendapatkan material alternatif yang baru. Komposit adalah gabungan antara bahan matrik dan penguat. Komposit yang digunakan adalah jenis komposit partikel dengan resin epoxy sebagai matrik dan limbah batubara (fly ash) sebagai bahan penguat, dengan perbandingan volume resin dan limbah batubara adalah 60 : 40. Limbah batubara (fly ash) dibentuk menjadi partikel dengan 3 variasi ukuran mesh, yaitu 40 mesh, 80 mesh, 120 mesh. Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui kekuatan bending komposit yang diperkuat fly ash (limbah batubara) melalui uji bending dan menganalisa penyebab kegagalan pada komposit melalui foto SEM. Setelah dilakukan pengujian, didapatkan bahwa ukuran partikel mempengaruhi kekuatan bending dan ukuran partikel fly ash terkecil (120 mesh) memiliki nilai kekuatan bending tertinggi untuk setiap pengujiannya. Pada uji bending, kemampuan menahan beban maksimum terdapat pada ukuran partikel terkecil (120 mesh) dengan kekuatan bendingnya adalah 59,26 N/mm 2 . Pada foto SEM, komposit dengan ukuran partikel 120 mesh terlihat memiliki ikatan yang cukup baik dengan matrik, sehingga beban dari matrik akan bisa diteruskan ke partikel. Kehomogenan penyebaran di dalam matriks polimer juga penting untuk menentukan kekuatan interaksi diantara pengisi dan matriks polimer. Partikel yang berserakan secara homogen (sebaran partikel yang merata) dapat menjadikan interaksi yang baik antara matriks dan pengisi. Jadi, jika meratanya sebaran partikel maka distribusi tegangan akan sama pada komposit, hal ini menjadikan kekuatan bending menjadi lebih kuat. Sebaliknya, partikel yang tidak berserakan secara homogen menghasilkan aglomerat (gumpalan) maka mengakibatkan penurunan sifat fisik bahan polimer.

Tipe Karya Ilmiah: Tesis (Other)
Subyek: A General Works = Karya Karya Umum
Program Studi: Fakultas Teknik > Prodi Teknik Mesin
Depositing User: UPT . TIK3
Date Deposited: 30 Jul 2015 08:42
Last Modified: 30 Jul 2015 08:42
URI: http://digilib.unila.ac.id/id/eprint/11377

Actions (login required)

View Item View Item