PENGARUH PARAMETER PEMOTONGAN TERHADAP KEKASARAN PERMUKAAN DALAM PENGEFREISAN MAGNESIUM TERSUPLAI UDARA DINGIN

Kausar, ANDRIYANSYAH (2014) PENGARUH PARAMETER PEMOTONGAN TERHADAP KEKASARAN PERMUKAAN DALAM PENGEFREISAN MAGNESIUM TERSUPLAI UDARA DINGIN. Fakultas Teknik, Universitas Lampung.

[img]
Preview
Text
ABSTRACT.pdf

Download (7Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
ABSTRAK.pdf

Download (7Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (24Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB II.pdf

Download (271Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB III.pdf

Download (588Kb) | Preview
[img] Text
BAB IV.pdf - Published Version
Restricted to Registered users only

Download (795Kb)
[img]
Preview
Text
BAB V.pdf

Download (13Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (91Kb) | Preview
[img] Archive
LAMPIRAN.zip

Download (363Kb)

Abstrak

Penggunaan magnesium sebagai bahan alternatif pengganti besi dan baja telah mulai dilakukan saat ini. Disamping memiliki sifat ringan, magnesium juga diketahui tersedia dalam jumlah yang cukup melimpah di alam. Untuk membuat magnesium menjadi komponen mesin, maka perlu dilakukan sebuah proses untuk mengolahnya. Proses ini yang disebut dengan proses pemesinan. Proses pemesinan dikerjakan pada beberapa kondisi tertentu. Kondisi ini disebut dengan faktor atau parameter pemesinan. Contoh parameter pemesinan adalah gerak makan, kecepatan potong, dan kedalaman potong. Penelitian ini menggunakan magnesium sebagai bahan penelitian. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh parameter pemotongan terhadap kekasaran permukaan magnesium yang mengalami proses freis dan tersuplai udara dingin dari vortex tube cooler. Parameter pemotongan yang diteliti pada penelitian ini adalah gerak makan dan kecepatan potong. Gerak makan yang digunakan ada tiga macam, yaitu 0,15 mm/rev, 0,20 mm/rev, dan 0,25 mm/rev. Kecepatan potong yang digunakan juga ada tiga macam, yaitu 23,18 m/min, 32,15 m/min dan 42,7 m/min. Adapun udara dingin berasal dari vortex tube cooler dengan suhu udara 15 oC. Hasil dari penelitian ini adalah ditemukan bahwa gerak makan sangat memengaruhi kenaikan nilai kekasran permukaan magnesium. Sedangkan parameter pemotongan lain, yaitu kecepatan potong, juga memengaruhi nilai kekasaran permukaan magnesium. Kecepatan potong jika ditingkatkan dapat menurunkan nilai kekasaran permukaan magnesium. Nilai kekasaran permukaan magnesium juga dipengaruhi oleh nose radius, getaran yang timbul saat pemesinan, dan gaya pemotongan. Keywords: magnesium , kekasaran permukaan, freis, parameter pemotongan,

Tipe Karya Ilmiah: Skripsi
Subyek: Teknologi > Teknik mesin dan mesin
Teknologi > Teknik mesin dan mesin
Program Studi: Fakultas Teknik > Prodi Teknik Mesin
Depositing User: Robidin
Date Deposited: 19 Feb 2014 08:40
Last Modified: 19 Feb 2014 08:40
URI: http://digilib.unila.ac.id/id/eprint/1150

Actions (login required)

View Item View Item