ANALISIS TANGGAPAN KONSUMEN ATAS ASOSIASI MEREK SABUN MANDI CAIR LUX TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN (Studi Kasus pada Konsumen Chandra Departement Store di Bandar Lampung)

0511011097, Ranto Rudy Siregar ANALISIS TANGGAPAN KONSUMEN ATAS ASOSIASI MEREK SABUN MANDI CAIR LUX TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN (Studi Kasus pada Konsumen Chandra Departement Store di Bandar Lampung). Digital Library.

[img]
Preview
Text
0511011097-Abstrak.pdf

Download (47Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
0511011097-kesimpulan.pdf

Download (48Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
0511011097-pendahuluan.pdf

Download (121Kb) | Preview

Abstrak

ABSTRAK LUX merupakan merek dagang PT Unilever Indonesia Tbk yang bergerak di bidang produksi dan distribusi barang konsumsi, produk ini sudah sangat dikenal oleh masyarakat Indonesia khususnya wanita, dan mempunyai pelanggan yang banyak serta diperhitungkan oleh para pesaingnya. Persaingan bisnis sabun mandi cair yang ketat salah satunya ditunjukkan dengan beraneka ragamnya jenis produk, harga, program-program promosi penjualan, media periklanan serta varian dan manfaat yang diberikan atau ditawarkan. Masalah yang dihadapi oleh PT Unilever Indonesia Tbk adalah adanya persaingan pasar yang ketat yang pada akhirnya menimbulkan permasalahan naik turunnya prestasi yang di raih oleh sabun LUX cair dengan penurunan penjualan paling signifikan pada tahun 2007 yaitu sebesar 2,50%. Sedangkan permasalahannya adalah apakah asosiasi merek memiliki pengaruh terhadap keputusan pembelian sabun mandi cair LUX di Chandra Departement Store Bandar Lampung? Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui seberapa besar pengaruh asosiasi merek terhadap keputusan pembelian sabun mandi cair LUX di Chandra Departement Store Bandar Lampung serta asosiasi-asosiasi apa saja yang melekat dalam benak konsumennya. Manfaat penelitian ini memberikan gambaran dan informasi yang berguna bagi kegiatan pemasaran serta sebagai bahan masukan bagi perusahaan sabun mandi cair di Bandar Lampung dalam mengambil kebijakan-kebijakan perusahaan. Hipotesis yang diajukan bahwa asosiasi merek berpengaruh positif terhadap keputusan pembelian sabun mandi cair LUX di Chandra Departement Store Bandar Lampung. Populasi dalam penelitian ini adalah pengunjung Chandra Departement Store Bandar Lampung yang menggunakan sabun mandi cair LUX, dengan menggunakan teknik purposive sampling dan setelah dilakukan perhitungan sampel yang diperoleh sebanyak 75 responden. Sedangkan alat analisis yang digunakan adalah regresi logistik. Hasil analisis regresi logistik memperlihatkan bahwa nilai Nagelkerke R2 adalah sebesar 0,774 berarti bahwa variabel-variabel asosiasi merek yaitu atribut produk, manfaat produk dan sikap (attitude) mampu mempengaruhi keputusan pembelian sebesar 77,4% sedangkan sisanya 22,6% dipengaruhi oleh variabel lain di luar model. Secara parsial diperoleh bahwa variabel asosiasi merek, yaitu atribut produk, manfaat produk dan sikap berpengaruh positif terhadap keputusan pembelian sabun mandi cair LUX dengan probabilitas masing-masing 0,006, 0,001 dan 0,002. Hal ini menunjukkan bahwa asosiasi merek (atribut produk, manfaat produk dan sikap) secara parsial mempengaruhi keputusan pembelian. Ini juga berarti bahwa hipotesis yang diajukan dapat diterima. Atribut produk sebagai variabel asosiasi merek mempunyai pengaruh terkecil daripada variabel-variabel lainnya karena probabilitas signifikansinya yaitu 0,006, oleh karena itu, atribut produk harus semakin ditingkatkan untuk menghasilkan pembelian konsumen yang semakin baik.

Tipe Karya Ilmiah: Artikel
Subyek: A General Works = Karya Karya Umum
Depositing User: UPT . TIK4
Date Deposited: 08 Jan 2016 09:31
Last Modified: 08 Jan 2016 09:31
URI: http://digilib.unila.ac.id/id/eprint/16699

Actions (login required)

View Item View Item