PENGARUH VARIABEL MAKRO EKONOMI TERHADAP INDEKS LQ 45 DI BURSA EFEK INDONESIA (Periode Januari 2007- Mei 2010 )

0611011114, Ridho Ade Kapindho PENGARUH VARIABEL MAKRO EKONOMI TERHADAP INDEKS LQ 45 DI BURSA EFEK INDONESIA (Periode Januari 2007- Mei 2010 ). Digital Library.

[img]
Preview
Text
0611011114-abstract.pdf

Download (23Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
0611011114-abstrak.pdf

Download (41Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
0611011114-kesimpulan.pdf

Download (39Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
0611011114-pendahuluan.pdf

Download (146Kb) | Preview

Abstrak

ABSTRAK Setiap investor yang menanamkan modalnya di pasar modal tentu mengharapkan return dari investasi yang meraka lakukan dengan harapan mendapatkan deviden atau capital gain dari saham yang mereka miliki. Pergerakan indeks menjadi indikator penting bagi para investor untuk menentukan apakah mereka akan menjual, menahan atau membeli suatu atau beberapa saham Ada banyak faktor yang mempengaruhi indeks saham, salah satunya yaitu variabel ekonomi makro yang meliputi tingkat inflasi, tingkat suku bunga, tingkat uang yang beredar, kurs nilai tukar rupiah teradap dolar Amerika, dan lain lain, dengan demikian secara otomatis variabel ekonomi makro akan mempengaruhi kegiatan investasi oleh pelaku pasar di pasar modal. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah ada pengaruh antara tingkat inflasi,tingkat suku bunga SBI, nilai tukar rupiah terdahap US dollar, dan money supply terhadap indeks LQ 45, untuk mengetahui variabel makro ekonomi manakah yang paling berpengaruh terhadap indeks LQ 45. Analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis regresi linier berganda. Hipotesis yang diajukan adalah terdapat pengaruh signifikan tingkat inflasi,tingkat suku bunga SBI, nilai tukar rupiah terdahap US dollar, dan money supply terhadap indeks LQ 45 baik secara parsial maupun simultan. Hasil analisis uji F, menunjukan bahwa Inflasi, Kurs, Tingkat Suku Bunga dan Money Supply secara bersama-sama berpengaruh terhadap indeks LQ 45 di Bursa Efek Indonesia periode Januari 2007- Mei 2010. Hasil uji t, menunjukkan bahwa pada tingkat probabilita dapat dilihat bahwa ada dua variabel yang tidak signifikan pada tingkat signifikansi 10% yaitu variabel Inflasi dan variabel Money Supply. Hal ini menyebabkan model yang digunakan tidak signifikan lagi. Karena itu penulis menambahkan Uji Likelihood Ratio untuk menguji apakah model baru dengan menghilangkan variabel yang tidak signifikan merupakan model yang tepat, dan hasil yang didapat menyatakan bahwa bahwa pengurangan dua variabel yang tidak signifikan dibenarkan. Hasil analisis setelah Uji Likelihood Ratio menunjukkan nilai Adjusted R2 sebesar 0.408821 yang berarti. Tingkat suku bunga BI rate dan kurs dapat menjelaskan variasi indeks LQ 45 dalam penelitian ini sebesar 40,88%. Sedangkan sisanya 59,12% dijelaskan oleh faktor lain yang tidak dicantumkan pada model. Hasil analisis juga menunjukkan bahwa secara bersama-sama ada pengaruh yang signifikan antara Kurs dan Tingkat Suku Bunga terhadap return saham perusahaan pada LQ45 di Bursa Efek Indonesia periode Januari 2007 – Mei 2010. Secara parsial ada pengaruh negatif signifikan antara Kurs dan Tingkat Suku Bunga terhadap indeks LQ45 di Bursa Efek Indonesia periode Januari 2007 – Mei 2010.

Tipe Karya Ilmiah: Artikel
Subyek: A General Works = Karya Karya Umum
Depositing User: UPT . TIK4
Date Deposited: 08 Jan 2016 09:18
Last Modified: 08 Jan 2016 09:18
URI: http://digilib.unila.ac.id/id/eprint/16756

Actions (login required)

View Item View Item