TRADISI PAPERAHAN PADA MASYARAKAT SUNDA DI DESA SUMUR KUMBANG KECAMATAN KALIANDA KABUPATEN LAMPUNG SELATAN

Neli Komalasari, 1113033040 (2016) TRADISI PAPERAHAN PADA MASYARAKAT SUNDA DI DESA SUMUR KUMBANG KECAMATAN KALIANDA KABUPATEN LAMPUNG SELATAN. UNIVERSITAS LAMPUNG, FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN.

[img]
Preview
Text
ABSTRAK.pdf

Download (8Kb) | Preview
[img] Text
SKRIPSI FULL.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1544Kb)
[img]
Preview
Text
SKRIPSI TANPA BAB PEMBAHASAN.pdf

Download (620Kb) | Preview

Abstrak

Bangsa Indonesia adalah bangsa yang multikiultural, dikatakan multikultural karena terdiri dari berbagai macam suku bangsa, dan dari berbagai macam suku bangsa tersebut memiliki keberagaman tradisi yang berbeda-beda. Salah satu tradisi yang masih terus dilestarikan sampai saat ini, yaitu adalah tradisi yang ada pada masyarakat Desa Sumur Kumbang Kecamatan Kalianda Kabupaten Lampung Selatan yang mayoritas penduduknya adalah suku Sunda. Masyarakat Sunda di Desa Sumur Kumbang memiliki tradisi yang terbilang unik dan menarik. Masyarakat menyebut tradisi ini adalah tradisi paperahan. Paperahan diartikan oleh masyarakat Sumur Kumbang adalah suatu tradisi sedekah bumi. Konon menurut kokolot desa Sumur Kumbang tradisi ini sudah ada sejak zaman nenek moyang mereka dahulu, bahkan sebelum bangsa Indonesia merdeka. Tradisi ini dilaksanakan dari bulan muharam sampai safar setiap tahunnya dan sudah menjadi agenda wajib bagi masyarakat Desa Sumur Kumbang. Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah bagaimanakah proses pelaksanaan tradisi paperahan pada masyarakat Sunda di Desa Sumur Kumbang Kecamatan Kalianda Lampung Selatan? Tujannya yaitu untuk mengetahui proses pelaksanaan tradisi paperahan pada masyarakat Sunda di Desa Sumur Kumbang Kecamatan Kalianda Lampung Selatan. Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kualitatif dengan metode deskriptif. Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini adalah wawancara, dokumentasi, dan observasi. Teknik analisis data yang digunakan adalah teknik analisis data kualitatif. Dari penelitian ini dapat disimpulkan bahwa proses pelaksanaan tradisi paperahan melalui tiga tahapan yaitu tahap persiapan diawali dengan musawaroh, dilanjutkan dengan tahap pelaksanaan kumpulan genep kamis, selanjutnya terakhir adalah penutupan yaitu disebut hari ka tujuh jumat, dilaksanankanlah suatu kesibukan yang dilakukan oleh seluruh warga Desa yaitu setelah sholat subuh dilakukan penyembelihan sapi, dilanjutkan dengan masak-masak, bersamaan dengan masak-masak dilaksanakanlah mamaca oleh kokolot desa Sumur Kumbang dan jika masak-masak sudah selesai mamaca juga selesai barulah makan bersama di sepanjang jalan Desa Sumur Kumbang sebagai penutupan dari serangkaian proses tradisi paperahan.

Tipe Karya Ilmiah: Skripsi
Subyek: D History General and Old World > D History (General)
L Education > LB Theory and practice of education
Program Studi: Fakultas KIP > Prodi Pendidikan Sejarah IPS
Depositing User: 2688909 . Digilib
Date Deposited: 13 Oct 2016 07:50
Last Modified: 13 Oct 2016 07:50
URI: http://digilib.unila.ac.id/id/eprint/24015

Actions (login required)

View Item View Item