TINJAUAN HISTORIS RUNTUHNYA KEKAISARAN ROMAWI TIMUR TAHUN 1453

Monica Ladyana Monalisa, 0913033055 (2016) TINJAUAN HISTORIS RUNTUHNYA KEKAISARAN ROMAWI TIMUR TAHUN 1453. UNIVERSITAS LAMPUNG, FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN .

[img]
Preview
Text
ABSTRAK.pdf

Download (18Kb) | Preview
[img] Text
SKRIPSI FULL.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1419Kb)
[img]
Preview
Text
SKRIPSI TANPA BAB PEMBAHASAN.pdf

Download (1420Kb) | Preview

Abstrak

Sebagai satu-satunya pewaris Imperium Romawi, Romawi Timur (Bizantium) menjadikannya memiliki semua teknologi, perang dan kejayaan sistem militer Romawi dengan wilayah lautnya yang sangat luas dan armada lautnya yang terbaik pada masanya dan juga kehebatan Tembok Theodisius (pertahanan paling kokoh pada Abad Tengah) yang mampu menahan serangan dari luar hingga ribuan tahun. Bagi umat Kristen Barat, tembok ini adalah benteng yang melindungi mereka dari Islam (dunia Muslim) dan membuat mereka tenang. Selain itu, kota ini dipandang sebagai replika surga, pengejawantahan keagungan Kristus, dan kaisarnya dianggap sebagai wakil Tuhan di bumi. Konstantinopel adalah garis depan perseteruan panjang antara Islam dan Kristen demi keimanan yang hakiki. Dia adalah tempat di mana berbagai versi kebenaran saling bertubrukan dalam peperangan dan gencatan senjata selama kurang lebih 800 tahun. Dan di sinilah, pada musim semi tahun 1453 sikap baru dan abadi dari kedua agama monoteisme ini terpadatkan dalam sebuah moment sejarah yang begitu dahsyat. Penelitian ini menggunakan metode Historis dengan melakukan langkah-langkah heuristic, kritik, interpretasi dan histotiografi dari data-data yang berhubungan dengan keruntuhan Romawi Timur. Hasil dari penelitian ini adalah, faktor penyebab keruntuhan Bizantium disebabkan oleh faktor internal dan eksternal. Faktor internal melingkupi perpecahan dalam tubuh gereja, perceraian dua bentuk peribadatan yang telah menggalang kekuatan masing-masing selama beratus tahun. Perbedaan budaya, politik dan ekonomi merupakan muara perceraian tersebut. Dua isu pokok ialah, para pemeluk Kristen Ortodoks mengakui bahwa Paus menempati posisi khusus di antara pemeluk gereja, tapi terganggu dengan pernyataan Paus Nicholas (865) yang memandang bahwa jabatannya dianugerahi otoritas “atas seluruh penjuru bumi”, Bizantium memandang ini sebagai masalah autokrat. Sedangkan Isu kedua cenderung bersifat doktrin, Gereja Timur dikucilkan karena dianggap menghilangkan sebuah kata dari kredo, pada masa itu, Gereja Roma mulai menuduh Gereja Ortodoks telah melakukan kesalahan karena menghilangkan kata tersebut. Sebagai balasnnya, Gereja Ortodoks menyatakan bahwa secara teologis penambahan nama Putra adalah bidah,masalah seperti inilah akar huru-hara di Konstantinopel. Seiring waktu, perpecahan ini kian meruncing (meski usaha penyelesaian tetap dilakukan), penjaran Konstantinopel oleh tentara salib “Kristen” pada 1204 yang dinyatakan Paus Innocent III sebagai contoh hukuman dan pekerjaan kegelapan, sehingga menambah kebudayaan dendam terhadap segala sesuatu yang berhubungan dengan Barat. Perseteruan sengit ini punya sejarah panjang. Perselisihan agama, penjarahan Konstantinopel selama Perang Salib Keempat, persaingan dagang orang Genoa dengan orang Venesia, semua ini bercampur dalam tuduhan ketamakan, kelicikan, pemalas dan sombong yang saling dilontarkan di hari-hari terakhir yang berat itu. Memasuki abad ke-15 tekanan tiada henti dari Negara Usmani mendesak kaisar-kaisar dibagian barat yang kelelahan mencari bantuan. Ketika kaisar John VIII melawat ke Italia dan Hungaria pada 1420, raja Hungaria katolik yang menawarkan bantuan segera asalkan Gereja Kristen Ortodoks bersatu dengan gereja Roma dan menyatakan kesetiaan pada paus dan ajarannya. Bagi keluarga penguasa penyatuan ini bisa menjadi alat politik sekaligus urusan keyakinan: ancaman tentara salib dari pasukan Kristen yang bersatu selalu digunakan untuk menahan agresi pihak Usmani terhadap Konstantinopel.

Tipe Karya Ilmiah: Skripsi
Subyek: L Education > L Education (General) = Pendidikan
Program Studi: Fakultas KIP > Prodi Pendidikan Sejarah IPS
Depositing User: 7863720 . Digilib
Date Deposited: 11 Feb 2017 04:02
Last Modified: 11 Feb 2017 04:02
URI: http://digilib.unila.ac.id/id/eprint/25547

Actions (login required)

View Item View Item