PENGARUH SISTEM BUDIDAYA ORGANIK DAN HIDROPONIK TERHADAP PERTUMBUHAN DAN PRODUKSI TANAMAN BAWANG MERAH (Allium ascalonicum L.) ‛BREBES’ DI RUMAH KACA

DYRA KEMALA PUSPA, 1214121065 (2017) PENGARUH SISTEM BUDIDAYA ORGANIK DAN HIDROPONIK TERHADAP PERTUMBUHAN DAN PRODUKSI TANAMAN BAWANG MERAH (Allium ascalonicum L.) ‛BREBES’ DI RUMAH KACA. FAKULTAS PERTANIAN, UNIVERSITAS LAMPUNG.

[img]
Preview
Text
ABSTRAK.pdf

Download (17Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
SKRIPSI TANPA BAB PEMBAHASAN.pdf

Download (810Kb) | Preview
[img] Text
SKRIPSI FULL.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1030Kb)

Abstrak

Permintaan pasar terhadap bawang merah semakin meningkat. Berbagai upaya peningkatan produksi bawang merah dilakukan agar permintaan terhadap bawang merah dalam negeri terpenuhi. Salah satu upaya tersebut adalah dengan penggunaan sistem budidaya yang tepat, yaitu sistem budidaya organik dan hidroponik. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh sistem budidaya organik dan hidroponik terhadap pertumbuhan dan produksi bawang merah (Allium ascalonicum L.) ‛Brebes’ di rumah kaca. Penelitian ini dilaksanakan di rumah kaca Laboratorium Lapangan Terpadu Universitas Lampung pada Juni hingga Oktober 2016. Rancangan percobaan yang digunakan adalah Rancangan Acak Kelompok (RAK) dengan 2 perlakuan, yaitu sistem budidaya organik dan sistem hidroponik. Pengelompokan dilakukan berdasarkan ukuran umbi bawang merah, yaitu sangat besar, besar, sedang, dan kecil. Perbedaan nilai tengah diuji dengan uji t pada taraf nyata 5%. Hasil penelitian menunjukkan bahwa perbedaan sistem budidaya berpengaruh nyata terhadap bobot umbi segar, diameter umbi segar, dan bobot kering oven bawang merah per tanaman. Hasil penelitian juga memperlihatkan bahwa sistem budidaya organik lebih baik dalam menghasilkan bobot umbi segar, diameter umbi segar, dan bobot umbi kering oven per tanaman. Hal tersebut terlihat dari rata-rata bobot umbi segar bawang merah pada sistem budidaya organik adalah 16,91 g, sedangkan pada sistem hidroponik 11,79 g. Rata-rata diameter umbi segar bawang merah pada sistem budidaya organik adalah 1,31 mm, sedangkan pada sistem hidroponik adalah sebesar 1,17 mm. Rata-rata bobot umbi kering oven bawang merah pada sistem budidaya organik adalah 5,67 g, sedangkan pada sistem hidroponik adalah 2,72 g. Kata kunci: Bawang merah, sistem budidaya organik, sistem hidroponik

Tipe Karya Ilmiah: Skripsi
Subyek: Pertanian > Pertanian ( Umum )
Program Studi: Fakultas Pertanian > Prodi Agroteknolgi
Depositing User: 7008444 . Digilib
Date Deposited: 21 Apr 2017 07:30
Last Modified: 21 Apr 2017 07:30
URI: http://digilib.unila.ac.id/id/eprint/26343

Actions (login required)

View Item View Item