IMIGRAN JEPANG DI HINDIA BELANDA TAHUN 1875-1914

DESI MARLIANA, 1213033019 (2019) IMIGRAN JEPANG DI HINDIA BELANDA TAHUN 1875-1914. UNIVERSITAS LAMPUNG, FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN.

[img]
Preview
Text
1. ABSTRAK.pdf

Download (19Kb) | Preview
[img] Text
2. SKRIPSI FULL.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (717Kb)
[img]
Preview
Text
3. SKRIPSI FULL TANPA BAB PEMBAHASAN.pdf

Download (544Kb) | Preview

Abstrak

ABSTRAK IMIGRAN JEPANG DI HINDIA BELANDA TAHUN 1875-1914 Oleh : DESI MARLIANA Migrasi Jepang di Hindia Belanda berawal pada pertengahan zaman Meiji yaitu sekitar tahun 1875. Banyak faktor yang mendasarinya seperti kemiskinan, tingkat kesuburan, beban pajak, budaya patriarki masyarakat Jepang, serta berkembangnya sebuah paham yang disebut Nanshin-ron yang mendasari bangsa Jepang untuk “bergerak ke Selatan”. Wilayah Selatan yang dimaksud adalah wilayah Asia Tenggara termasuk Hindia Belanda. Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah bagaimana kehidupan sosial ekonomi imigran Jepang di Hindia Belanda pada tahun 1875-1914?.Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui kehidupan sosial ekonomi imigran Jepang di Hindia Belanda pada tahun 1875-1914. Metode penelitian yang digunakan adalah metode historis, dengan teknik pengumpulan data yakni teknik kepustakaan, dan teknik dokumentasi.Adapun teknik analisis data yang digunakan adalah teknik analisis data historis. Berdasarkan hasil penelitian, disimpulkan bahwa kehidupan sosial ekonomi imigran Jepang di Hindia Belanda tahun 1875-1914 mencakup (1) Tempat tinggal (2) Pendidikan, (3) Organisasi masyarakat Jepang (4) Jenis pekerjaan imigran Jepang. Kesimpulan penelitian ini yaitu (1) Tempat tinggal, karena sebagian besar terdiri dari Karayuki-San maka tempat tinggalnya adalah rumah-rumah bordil yang biasanya terletak di kawasan niaga. (2) Pendidikan, kebutuhan intelektual imigran Jepang di Hindia Belanda belum terpenuhi karena pada tahun 1875-1914 belum didirikan Sekolah Jepang. (3) Organisasi, organisasi yang berdiri pertama kali yaitu Nihonjinkai (1897) dan Nihon kaigai Kyokai (1900). (4) Jenis Pekerjaan dibagi dalam dua periode (a)1897-1900: prostitusi, pedagang keliling, nelayan. Pada periode ini prostitusi menjadi landasan utama ekonomi imigran Jepang di Hindia Belanda. (b) 1900-1914: mulai berdiri Toko Jepang dan perusahaanperusahaan Jepang, namun prostitusi masih tetap dijalankan. Kata kunci: Imigran, Jepang, Kehidupan Sosial Ekonomi

Tipe Karya Ilmiah: Skripsi
Subyek: 900 Sejarah
L Education > L Education (General) = Pendidikan
Program Studi: Fakultas KIP > Prodi Magister Pendidikan IPS
Depositing User: 188247008 . Digilib
Date Deposited: 27 Dec 2019 02:42
Last Modified: 27 Dec 2019 02:42
URI: http://digilib.unila.ac.id/id/eprint/60500

Actions (login required)

View Item View Item