TINJAUAN HISTORIS TENTANG BENTENG MARLBOROUGH SEBAGAI TEMPAT USAHA DAGANG INGGRIS DI BENGKULU TAHUN 1714-1719

0643033007, Desmita Sabela (2010) TINJAUAN HISTORIS TENTANG BENTENG MARLBOROUGH SEBAGAI TEMPAT USAHA DAGANG INGGRIS DI BENGKULU TAHUN 1714-1719. Digital Library.

[img]
Preview
Text
abstrak.pdf

Download (56Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
cover dalam.pdf

Download (76Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
cover.pdf

Download (72Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
daftar isi.pdf

Download (67Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
daftar lampiran.pdf

Download (183Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
moto.pdf

Download (38Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
pengesahn.pdf

Download (45Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
pernyataan.pdf

Download (75Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
persembeahan.pdf

Download (52Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
persetujuan.pdf

Download (43Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
riwayat hidup.pdf

Download (496Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
sanwacana.pdf

Download (98Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
bab i.pdf

Download (148Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
bab ii.pdf

Download (136Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
bab iii.pdf

Download (118Kb) | Preview
[img] Text
bab iv.pdf
Restricted to Registered users only

Download (258Kb)
[img]
Preview
Text
bab v.pdf

Download (69Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
daftar pustaka.pdf

Download (76Kb) | Preview

Abstrak

Usaha perdagangan bangsa Eropa seperti Spanyol, Portugis, Perancis, Belanda dan Inggris ke Indonesia khususnya di daerah Bengkulu tidak lepas dari usaha untuk memperluas, menjamin lalu lintas perdagangan rempah-rempah hasil hutan yang diperlukan oleh orang Barat dari negara-negara Timur. Bangsa Eropa dan para pedagang dari suku lain lebih memilih Bengkulu untuk dijadikan tempat berlabuhnya para pengusaha dagang dikarenakan letak geografis daerahnya yang strategis dan Bengkulu sebagai daerah penghasil rempah-rempah seperti: lada, pala, cengkeh, kopi dan tanaman lain yang cukup laku dipasaran dunia. Kolonial Inggris masuk ke Bengkulu pada tahun 1685 dan pada tahun 1714 Inggris mendirikan benteng Marlborough dimaksudkan sebagai benteng pertahanan untuk mempertahankan kekuasaan Inggris di kawasan pantai barat Sumatera dari ancaman Belanda. Selain itu juga dimaksudkan untuk mempertahankan daerah Bengkulu sebagai daerah monopoli lada dan pusat perdagangan. Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah Bagaimanakah usaha dagang Inggris di Bengkulu pada tahun 1714 – 1719? Tujuan dari penelitian yaitu untuk mengetahui Usaha dagang Inggris (EIC) di Bengkulu, dan untuk mengetahui sejarah keberadaan Inggris di Bengkulu tahun 1714-1719. Metode penelitian yang di gunakan adalah metode penelitian historis dengan teknik pengumpulan data melalui teknik kepustakaan dan teknik observasi. Teknik analisis data yang digunakan adalah teknik analisis data kualitatif. Kesimpulan dari penelitian ini yaitu Pemerintah Inggris datang ke Indonesia khususnya di Bengkulu bertujuan untuk memperluas usaha dagang di Bengkulu dari tahun 1714-1719 melalui EIC(East india company) perusahaan dagang terbesar di nusantara pada saat itu.. Tujuan utama bangsa Inggris datang adalah untuk memperkuat kedudukan dari ancaman kolonial Belanda, Kesultanan Banten serta untuk mengatasi kemungkinan ancaman pemberontakan rakyat yang merasa tertekan oleh politik penjajahan yang mereka jalankan. Dengan cara memegang monopoli perdagangan di Bengkulu .

Tipe Karya Ilmiah: Artikel
Subyek: A General Works = Karya Karya Umum
Program Studi: Fakultas KIP > Prodi Pendidikan Sejarah IPS
Depositing User: UPT . TIK6
Date Deposited: 28 Apr 2015 02:07
Last Modified: 28 Apr 2015 02:07
URI: http://digilib.unila.ac.id/id/eprint/9063

Actions (login required)

View Item View Item