PENGEMBANGAN KOTA BANDAR LAMPUNG SEBAGAI PUSAT PERTUMBUHAN PROVINSI LAMPUNG

Suparmono, FIJAR SALASA (2013) PENGEMBANGAN KOTA BANDAR LAMPUNG SEBAGAI PUSAT PERTUMBUHAN PROVINSI LAMPUNG. Fakultas Ekonomi, Universitas Lampung.

[img]
Preview
Text
COVER DALAM.pdf - Published Version

Download (11Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
ABSTRAK.pdf - Published Version

Download (7Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
LEMBAR PERSETUJUAN.pdf - Published Version

Download (374Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
LEMBAR PERNYATAAN.pdf - Published Version

Download (196Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
LEMBAR PENGESAHAN.pdf - Published Version

Download (344Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
DAFTAR ISI.pdf - Published Version

Download (56Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB I.pdf - Published Version

Download (422Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB II.pdf - Published Version

Download (218Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB III.pdf - Published Version

Download (272Kb) | Preview
[img] Text
BAB IV.pdf - Published Version
Restricted to Registered users only

Download (342Kb)
[img]
Preview
Text
BAB V.pdf - Published Version

Download (11Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf - Published Version

Download (84Kb) | Preview
[img] Archive
LAMPIRAN.zip - Published Version

Download (1610Kb)

Abstrak

Adanya peran pemerintah daerah untuk menciptakan pemerataan pembangunan, serta mengembangkan dan mempercepat perekonomian daerah yang ada, membuat pemerintah daerah harus menentukan wilayah-wilayah mana yang secara ekonomi, sosial dan kultural memiliki potensi untuk dikembangkan. Potensi yang dikembangkan adalah yang secara alami maupun disebabkan adanya pembangunan. Konsep ini penting, agar pemerintah dapat lebih dapat menempatkan pembangunan infrastruktur dan fasilitas-fasilitas lainnya pada lokasi yang dapat memberikan dampak yang positif terhadap pembangunan ekonomi. Salah satu kebijakan pemerintah Provinsi Lampung untuk menciptakan pemerataan pembangunan adalah menetapkan daerah pusat pertumbuhan. Masalah dalam penelitian ini adalah Kota Bandar Lampung sebagai pusat pertumbuhan harus memenuhi kriteria sebagai daerah pusat pertumbuhan. Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi interaksi ekonomi Kota Bandar Lampung dengan daerah belakangnya kemudian mengidentifikasi sektor ekonomi unggul yang terdapat pada daerah pusat pertumbuhan dan daerah interaksinya sehingga dapat diprioritaskan pembangunannya. Data yang terpakai dalam penelitian ini adalah data sekunder kurun waktu tahun 2007-2011 bersumber dari BPS Provinsi Lampung dan kabupaten atau kota, dan jurnal serta literatur yang berkaitan dengan penelitian ini. Metode analisis yang digunakan yaitu Model Gravitasi, Analisis Location Quotient (LQ), Analisis Shift Share, Model Rasio Pertumbuhan (MRP), dan Analisis Overlay. Hasil penelitian ini menunjukkan penetapan Kota Bandar Lampung sebagai pusat pertumbuhan tepat karena memiliki interaksi ekonomi dengan daerah belakangnya. Daerah yang memiliki keterkaitan kuat dengan Kota Bandar Lampung adalah Kabupaten Lampung Tengah dan Kabupaten Pesawaran yang dapat dimanfaatkan sebagai mitra kerjasama dalam pengembangan wilayah. Berdasarkan Analisis Overlay menunjukkan, sektor unggulan di Kota Bandar Lampung adalah Industri Pengolahan, Kabupaten Pesawaran adalah sektor perdagangan, hotel dan restoran serta sektor jasa-jasa. Kata kunci: Pusat Pertumbuhan, Sektor Unggulan, Model Gravitasi, Location Quotient, Shift Share, MRP dan Overlay

Tipe Karya Ilmiah: Skripsi
Subyek: H Ilmu Sosial = Social Sciences > HB Economic Theory
Program Studi: Fakultas Ekonomi dan Bisnis > Prodi Ekonomi Pembangunan
Depositing User: A.Md Cahya Anima Putra .
Date Deposited: 07 Feb 2014 04:31
Last Modified: 07 Feb 2014 04:31
URI: http://digilib.unila.ac.id/id/eprint/947

Actions (login required)

View Item View Item