EFEKTIVITAS EKSTRAK DAUN GAMBIR SEBAGAI INHIBITOR PADA BAJA KARBON API 5L DENGAN PERLAKUAN PANAS MENGGUNAKAN LARUTAN NaCl 3%

ILWAN PUSAKA, 1317041018 (2017) EFEKTIVITAS EKSTRAK DAUN GAMBIR SEBAGAI INHIBITOR PADA BAJA KARBON API 5L DENGAN PERLAKUAN PANAS MENGGUNAKAN LARUTAN NaCl 3%. FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM, UNIVERSITAS LAMPUNG.

[img]
Preview
Text
ABSTRAK (ABSTRACT).pdf

Download (86Kb) | Preview
[img]
Preview
Text
SKRIPSI TANPA BAB PEMBAHASAN.pdf

Download (3309Kb) | Preview
[img] Text
SKRIPSI FULL.pdf
Restricted to Registered users only

Download (4Mb)

Abstrak

Telah dilakukan penelitian mengenai efektivitas ekstrak daun gambir sebagai inhibitor pada baja karbon API 5L dengan perlakuan panas dan tanpa perlakuan panas dalam larutan NaCl 3%. Pengujian dilakukan dengan metode kehilangan berat. Laju korosi pada baja karbon API 5L dengan perlakuan panas dan tanpa perlakuan panas diuji dalam larutan NaCl 3% dengan ditambahkan inhibitor ekstrak daun gambir selama 168 jam dengan konsentrasi 0%, 2%, 4%, dan 6%. Hasil penelitian baja API 5L dengan dan tanpa perlakuan panas menunjukkan laju korosi terbesar adalah pada konsentrasi inhibitor 0% , yaitu sebesar 0,051 dan 0,03 mm/y. Laju korosi terendah yaitu pada konsentrasi inhibitor 2% , yaitu 0,019 dan 0,011 mm/y. sehingga efisiensi yang paling besar pada baja API 5L dengan dan tanpa perlakuan panas terjadi pada konsentrasi 2% pada lingkungan NaCl 3% dengan efisiensi adalah 61,63% dan 66,43%. Hasil karakterisasi X-RayDiffraction (XRD) memperlihatkan bahwa pada baja API 5L dengan perlakuan panas fasa yang terbentuk adalah martensit, sedangkan pada baja API 5L tanpa perlakuan panas fasa yang terbentuk adalah besi murni. Karakterisasi Scanning Electron Microscopy(SEM) baja API 5L dengan perlakuan panas memperlihatkan gumpalan dengan ukuran yang besar, retakan, lubang, dan juga terbentuknya batas butir yang merata hampir merata pada permukaan. Pada baja API 5L tanpa perlakuan panas memperlihatkan gumpalan dengan ukuran kecil, retakan dan lubang yang lebih sedikit serta tidak terbentuk batas butir pada permukaan sampel. Karakterisasi Energy Dispersive Spectroscopy (EDS) pada sampel dengan inhibitor 0% didapatkan unsur Cl dan oksigen yang lebih besar daripada sampel 2%. Kata kunci. Baja karbon API 5L, ekstrak daun gambir, inhibitor korosi, NaCl dan perlakuan panas.

Tipe Karya Ilmiah: Skripsi
Subyek: Q Science (General) > Q Science (General)
Program Studi: Fakultas KIP > Prodi Magister Pendidikan Fisika
Depositing User: 52795262 . Digilib
Date Deposited: 12 Jun 2017 06:57
Last Modified: 12 Jun 2017 06:57
URI: http://digilib.unila.ac.id/id/eprint/26835

Actions (login required)

View Item View Item